REFLEKSI TEORI KRITIK SENI HOLISTIK : SEBUAH PENDEKATAN ALTERNATIF DALAM PENELITIAN KUALITATIF BAGI MAHASISWA SENI

Suharto
Staf Pengajar Sendratasik FBS Universitas Negeri Semarang

Abstrak
Kritik seni sudah lama dikenal dalam dalam dunia seni maupun sastra. Dalam dunia pendidikan maupun penelitian pun sudah banyak diterapkan. Walaupun semula, seperti sifatnya yang evaluatif, pendekatan kritik seni digunakan untuk penelitian evaluatif, namun dalam perkembangannya dapat digunakan untuk jenis penelitian lainnya baik penelitian dasar maupun terapan karena sebenarnya dalam pendekatan ini ada aspek deskriptif, interpretatif, dan aspek evaluatif.

Pendekatan kritik seni yang dalam analisisnya menggunakan tiga faktor seperti faktor genetik, objektif, dan afektif dapat memecahkan masalah penelitian secara komprehensip seperti sifat penelitian kualitatif yang fenomenologis dan hermeneutik. Sifatnya yang lentur, pendekatan ini dirasa sangat aplikatif untuk penelitian-penelitian pada umumnya lebih khusus lagi untuk penelitian dalam cabang ilmu humaniora.

Kata kunci : pendekatan kritik seni holistik, refleksi, fenomeologi, hermeneutik


A. Pendahuluan

Tidak bisa dipungkiri bahwa penelitian naturalistik yang dikenal secara luas sebagai penelitian kualitatif mengalami perkembangan yang sangat pesat dengan berbagai bentuknya. Istilahnya pun bisa bermacam-macam misalnya penelitian naturalistik, pascapositivistik, etnografi, fenomenologis, hermeneutik, subjektif, interpretif, humanistik, dan studi kasus. Biasanya istilah-istilah ini muncul karena adanya penekanan pandangan yang berbeda yang dianggap lebih penting yang mendorong untuk memilih istilah khusus untuk membedakan dengan azas mereka dengan azas yang lain (Lincoln & Guba, 1985). Menurut Sutopo (1995 : 4) pilihan istilah seperti disebut di atas sering didasarkan pada bidang ilmu yang menggunakannya, misalnya penelitian naturalistik datang dari sosiologi, etnografi datang dari antropologi, dan studi kasus datang dari psikologi.

Penelitian kualitatif bersifat sangat lentur sehingga sangat terbuka bagi bidang-bidang ilmu secara luas. Dalam segi disainnya, misalanya, penelitian kualitatif bisa bergerak luwes mengikuti irama interpretasi, refleksi, yang juga bisa bersifat subjektif. Penyusunannya bisa disesuaikan dengan kondisi sebenarnya yang dijumpai di lapangan. Itulah sebabnya penganut aliran positivisme sangat menentangnya. Mereka memandang penelitian kualitatif tidak ilmiah. Namun demikian, perdebatan panjang ini malah berdampak positif terutama dalam meningkatkan kemantapan paradigma penelitian kualitatf, terutama dalam metodologinya. Guba (1985) adalah salah satu tokoh kuantitatif yang banyak mengkritik pandangan positifisme sebagai aliran penelitian kuantitatif yang dianggap kurang memadai.

Aktivitas penelitian kualitatif sangat kuat diwarnai oleh tafsir hermeneutik yang mengarahkan pada penafsiran ekspresi yang penuh makna dan dilakukan dengan sengaja oleh manusia. Setiap karya maupun peristiwa selalu memiliki makna sebagai hasil interpretasi para pelaku atau pembuat karyanya. Karya seni misalnya, merupakan hasil interpretasi atas sesuatu, jika sampai pada pengamat karya tersebut harus diinterpretasi pula. Dalam penelitian kualitatif alur disainnya mirip dengan proses pengamatan seni yang sering disebut kritik seni. Peneliti tidak pernah menganggap bahwa setiap deskripsi bersifat definitif, seperti halnya dalam penelitian kuantitatif. Tidak ada kesimpulan yang bersifat general. Sesuai dengan sifatnya yang fenomenologis, bisa saja beda tafsir jika ada dua pengamat seni atau peneliti yang mengamati suatu subjek. Jika fenomenanya mendukung maka deskripsinya dapat dipertanggung jawabkan. Karena menyangkut penafsiran tesebut maka tidak lepas dari penelitinya dan yang diteliti (teks). Dalam menafsirkan sebuah karya seni, bisa disebut teks, sebuah hasil penafsiran sepenuhnya ada di tangan peneliti. Penafsiran termasuk evaluasi sebuah karya seni memerlukan tahap-tahap dan aspek-aspek yang dikaji. Tahap-tahap ini sesuai dengan yang ada pada penelitian kualitatif.
Istilah kritik seni sudah lama didengungkan oleh para peneliti seni, kritikus seni maupun pemerhati sastra. Bahkan, dalam bidang ilmu lain, kritik seni dapat digunakan. Dalam disiplin ilmu humaniora, misalnya, Eliot Eisner (1979:1983) menganjuran perlunya penelitian dan evaluasi dengan menggunakan pendekatan kritik seni. Seperti halnya sifat kegiatan kritis yang bersifat evaluatif, kegiatan Eisner ini lebih memfokuskan kepada aktivitas evaluasi program pendidikan. Dari pengalaman penelitian-penelitiannya Eisner semakin mantap dan mempertegas bahwa kritik mampu menyajikan tiga aspek pokok dalam evaluasi, yaitu (1) aspek deskriptif, (2) aspek interpretative, dan (3) aspek evaluatif (Sutopo : 1995:6).
Adalah HB. Sutopo yang sejak tahun 1990-an lebih gencar mendengungkan kritik seni dan selanjutnya kritik seni holistik di Indonesia sebagai sebuah pendekatan penelitian kualitatif. Beberapa usaha telah dipaparkannya sekaligus diterapkan dalam penelitian-penelitiannya, di lingkungan akademiknya, maupun masyarakat akademik pada umumnya.
Pendekatan kritik seni yang dianggap sangat komprehensif dianggap para praktisi penelitian dan akademisi cukup layak diterapkan dalam penelitian kualitatif. Pendekatan ini juga sekaligus menutup bebarapa kekurangan yang sering dialami beberapa pendekatan yang masih dianggap berat sebelah dalam memecahkan sebuah masalah misalnya pendekatan historis, formalis, maupun pendekatan lain yang dianggap kurang komprehensif untuk memecahkan suatu masalah penelitian.
Masalah ini juga sering penulis jumpai pada penelitian-penelitian mahasiswa yang mengupas suatu permasalahan hanya permukaan saja yang juga hanya dilihat dari satu sisi saja tanpa melihat sisi lain yang juga mempengaruhi suatu karya, maupun program, atau peristiwa. Namun demikian, dalam perkembangannya ide pendekatan kritik seni ini bukan tidak mendapat hambatan atau pertentangan. Masih banyak praktisi penelitian maupun para akademisi meragukan pendekatan ini, apalagi jika diterapkan untuk semua bidang ilmu dalam penelitian kualitatif. Pertaanyaan sederhana pernah disampaikan beberapa peneliti seni, “Bagaimana jika yang diteliti atau pecipta karya, atau program sudah meninggal dunia?” Pertanyaan yang selalu ditanyakan bagi peneliti selain seni adalah “Bagaimana mungkin sebuah pendekatan penelitian seni yang memiliki karakter tersendiri bisa diterapkan umntuk penelitian pada umumnya?”.
Tulisan ini sedikit memaparkan teori tentang kritik seni dan kritik seni holistik, dan juga hubungannya dengan penelitian kualitatif. Paparan ini juga merupakan refleksi sebuah teori yaitu kritik seni yang dimulai dari definisi, baik dari bagian-bagian teori tersebut dan hubungannya satu sama lain termasuk dalam penelitian kualitatif.

B. Refleksi Teori Kritik Seni dan Kritik Seni Holistik
Banyak definisi yang berhubungan dengan kritik seni yang dikemukakan oleh para ahli. Wikipedia (2006) mendifnisikan secara umum bahwa “art criticism is the written discussion or evaluation of visual art. Art criticism usually criticize art in the context of aesthetics or the theory of beauty. Kritik seni merupakan diskusi tertulis atau evaluasi tentang seni visual. Kritik seni biasanya mengkritisi seni dalam konteks keindahan atau teori tentang keindahan. Menurut Wikipedia, kritik seni ini sudah menjadi genre tersendiri yang merujuk pada sebuah studi seni yang sistematik yang diciptakan oleh para ahli. (www.en. wikipedia.org/wiki/art-criticism. up dated on Desember 2, 2006)
Definisi yang lebih rinci juga dikemukakan oleh Swarts (2001) yang menjelaskan bahwa “art criticism is the process of analyzing, and interpreting works of art in terms of form, content, and context”. Kritik seni adalah sebuah proses menganalisa dan menginterpretasi karya seni dalam hal bentuk (form), isi (content), dan konteks (konteks). Bentuk (form) dapat didefinisikan sebagai elemen karya seni yang bebas dari maknanya (misalnya warna, komposisi, atau ukuran pada sebuah bendera). Bentuk ini lepas dari emosi maupun simbol yang melekat pada bendera tersebut. Jadi, “form is how the works is put together”.
Isi (content) merupakan jawaban pertanyaan, “what is this artwork about, including iconography, straightforward imagery, and describable facts or actions”. Karya seni berbicara tentang apa? Misalnya, bendera tadi ; merupakan representatif dari nasionalisme, kebebasan.
Konteks (context) sebuah karya mengarah pada lingkungan di sekitar seniman, karya seni, dan penikmatnya (audience). Misalnya sebuah bendera yang dicipta selama perang dunia II; seniman atau pencipta karya tadi berusaha menciptakan suasana perasaan (mood) negara pada saat itu. Pertanyaan yang timbul sekarang adalah bagaimana kritik seni dapat menganalisa, mengevaluasi, dan menginterpretasi seni dalam hal bentuk, isi, dan konteksnya. Pendekatan-pendekatan yang mungkin berbeda menunjukkan perlu adanya aturan dalam metode kritik ini. Karena metode kritik seni berkembang sebagai bagian dari sebuah teori, maka kebanyakan kritik jaman sekarang nampaknya setuju bahwa keragaman pendekatan sangat diperlukan (www.zeroland.co.nz /art_theory. up dated on December 3, 2006).
Stephen C, Pepper telah membuat sebuah dampak yang cukup signifikan dalam penggunaan kritik seni dalam pendidikan seni dengan multi-teorinya. Ia merujuk pada proses kritik seni yang mengkonsolidasi fakta-fakta tentang form, content, dan context dalam sebuah objek seni sebagai “the world hypothesis” (Cromer, 1990:37). Ia juga berfikir bahwa setiap aplikasi teori kritik seni dapat menghasilkan interpretasi unik dalam “the world hypothesis”. Pepper mendisain empat teori, yang dianggapnya sebagai “proses kritik yang menyeluruh” (holistic processes of criticism).
Dalam bukunya “The Critisism of Art”, Stolnitz menulis
“[Art criticism] relates the work of art to the great world and shows its relevance to own experience. In many ways, criticism is educative. It teaches, but it doses not simply impact knowledge. Directly or indirectly, it instructs perception, thought, feeling, and imagination, so that (the student) can all learn toward the work of art sympathically and knowingly” (Stolnitz, 1960: 494)
(Kritik seni berhubungan dengan karya seni mengarah kepada dunia yang besar dan menunjukkan relevansinya dengan pengalaman kita sendiri. Dalam banyak hal kritik seni bersifat mendidik. Kritik seni mengajarkan, tetapi tidak secara sederhana memberi dampak pengetahuan. Secara langsung maupun tidak langsung mengajak persepsi, pikiran, perasaan, dan imajinasi, agar supaya (para siswa) dapat belajar dan lebih tahu tentang karya seni dengan simpatik).

Teori kritik menyokong keterbukaan, yang secara terus menerus berproses sendiri, dan akhirnya memberi kontribusi pada reformasi sosial (Swarts, 2006:1). Jelaslah bahwa jika kritik seni mengajak persepsi, pikiran, perasaan, dan imajinasi, sementara kritik tersebut menyokong sebuah keterbukaan, dan dengan sendirinya terus menerus berproses, maka bisa hal ini bisa menjadi formula yang baik untuk sebuah pengalaman belajar. Menurut Stolnitz (dalam Swarts, 2006:2) jika pendidikan tidak membicarakan reformasi sosial maka hal itu tidak bisa dikatakan pendidikan. Pendidikan memerlukan perubahan yang mensyaratkan peran pendidik ynag tidak hanya mengisi anak didik dengan pikiran dengan informasi, tetapi jauh dari itu harus mengisi pikiran mereka dengan keteramplan bagaimana mendapatkan, menganalisis, dan memproses informasi. Menurut Stolnitz, masa depan sebuah masyarakat tidak menjadikan kemampuan masyarakatnya untuk memiliki pengalaman hidup yang pasif tetapi menjadikan kemampuan mereka ke dalam pengalaman hidup secara aktif. Jadi, kemampuan menangkap, berfikir, merasakan, membayangkan seperti dalam proses kritik yang terbuka diperlukan untuk semua profesi.
Menurut Stolnitz (dalam Sutopo, 1995:7) kritik seharusnya berupa aktivitas evaluasi yang memandang seni sebagai objek untuk pengalaman estetik. Pengalaman itu dihasilkan lewat kajian teliti atas karya seni sejalan dengan pandangan Flaccus (1981) yang merumuskan kritik sebagai studi rinci dan apresiatif tentang karya seni. Dari pandangan ini, di satu sisi kritik merupakan keyakinan dan semangat yang lebih besar dari logika seorang pecinta seni yang berusaha mendukung karya, sedang di sisi lain ia merupakan analisis cendekia dan teliti atas karya seni disertai berbagai tafsir dengan alasan-alasannya.
Sudah diakui bahwa di dalam dunia kritik seni terdapat beragam struktur yang sering saling bertentangan. Menurut Osbone (dalam Sutopo, 1995:8):
Para kritikus sering saling berbenturan tidak hanya penggunaan metode yang dianggapnya sah tetapi juga berbeda mengenai peran yang harus dipenuhinya. Perbedaana itu itu kemudian memunculkan kritikus yang cenderung berkelompok untuk menjaga aktivitas kritiknya supaya tetap mencerminkan secara kuat disiplin ilmunya.
Kritik aliran sosiologis dan psikologis yang selanjutnya pecah menjadi dua arah yaitu aktivitas psikologis senimannya dan aktiviats psikologis penghayatnya, lebih menjelaskan adanya keragaman kritik tersebut.
Jika diperhatikan, perbedaan kritik yang tampak jelas pada strukturnya terutama disebabkan adanya pemihakan yang berlebihan pada sumber nilai seni yang dianggap paling sah dalam mengevaluasi karya. Sumber nilai setiap karya seni pada dasarnya berkaitan langsung dengan tiga komponen utama, yaitu (1) seniman, (2) karya seni, dan (3) penghayat. Menurut Sutopo (1995 : 8), tidak ada kehidupan seni dalam masyarakat mana pun yang salah satu komponen seni itu ditiadakan. Inilah yang menjadikan proses tersebut tidak cukup dengan sebutan kritik seni saja tetapi kritik seni holistik. Kritik seni harus melibatkan tiga komponen itu dalam satu kesatuan yang saling berkaitan. Dalam mengevaluasi sebuah karya seni tidak bisa mengabaikan salah satu komponen sumber nilai tersebut jika ingin mendapatkan pemahaman yang utuh.
Pepper (dalam Swarts, 2006:2) sebenarnya telah memberikan gagasan tentang empat teorinya yang dipercayai sebagai proses kritik holistik (holistic processes of criticism). Menurut Pepper sistem dalam kritik seni adalah; (1) mechanistic criticism, (2) formalistic criticism, (3) contextualistic criticism, dan (4) organismic critcism. Mechanistic criticism berdasarkan pada estetik kesenangan (pleasure aesthetics. Formistic criticism berkaitan dengan intelektual, fisik, dan norma budaya yang menyangkut isi karya (content). Contextualistic criticism, berarti para para pelaku (contextualist) bekerja dari seluruh karya ke bagian-bagian, agar supaya memahami secara lebih baik. Organismic criticism memfokuskan pada hubungan bagian-bagian sehingga menjadi seluruh karya yang menyatu. Menurut Pepper, walaupun setiap teori dicurahkan ke aspek-aspek yang berbeda dari apa yang disebutnya “what makes art Art”, setiap bagian akan menjalinkan sebuah pengungkapan bentuk (form), isi (content), dan konteks (context).
Dalam sejarah kritik, terjadi perbedaan pandangan mengenai sumber nilai yang paling penting. Dalam menyikapi pandangan atau teori-teori seperti di atas setelah mengkaji hal tersebut, Sutopo (1988, 1989) membagi tiga aliran pokok yaitu (1) kelompok kritik genetik atau historis, (2) kelompok kritik fomalistik atau kritik intrinsik, dan (3) kelompok kritik emosional. Pengikut historisme menekankan pengkajian pada faktor seniman dan latar belakang budayanya, yang disebut nya sebagai faktor genetik. Kecenderungan pada historisme dapat dilihat pada kritik seni yang menggunakan asumsi realis dan ekspresionis (Osborne,1955) formistik (Pepper, 1970), instrumentalis (Feldman, 1981), dan simbolistrik (Read, 1969). Kelompok Formalisme menekankan nilai pada karya seni itu sendiri, Sutopo menjebutnya sebagai faktor objektif. Kecenderungan kritik ini menurut pandangan Barat dianggap paling rasional. Kelompok kritik seni ini bisa dilihat pada pada kritik seni dengan asumsi konfigurasional (Osborne, 1955) kritik organisti (Pepper, 1970), strukturalisme dan formalisme (Bell, 1958; Feldman, 1982; Fry, 1956). Kelompok kritik emosionalisme menekankan pada emosi yang timbul pada penghayatnya, Sutopo menyebutnya sebagai faktor afektif. Kelompok ini bisa dilihat pada kritik yang menggunakan asumsi emosional dan trasedental (Osborne, 1955) kritik mekanistik, dan kritik ekspresivisme (Read, 1967).
Faktor genetik, faktor objektif, dan faktor afektif adalah tiga hal yang menjadi pijakan dalam pendekatan kritik seni holistik yang dikemukakan Sutopo. Seniman dianggap sebagai sumber informasi genetik komponen ini meliputi banyak hal seperti kepribadian senimannya, kondisi psikologisnya, seleranya, keterampilanya, kemampuan dan pengalamannya, latar belakang sosial budayanya, dan juga berbagai peristiwa di sekitarnya yang bekaitan dengan proses penciptaannya karya seni.
Karya seni dipandang sebagai sumber informasi objektif atau faktor intrinsik yang berupa kondisi objektif karya seni tersebut. Jadi faktor objektif meliputi karya itu sendiri yang menurut pandangan Barat paling rasional dan sebagai standar yang pantas karena mensyaratkan karya itu sendiri, bukan dari luar karya yang dipandang sebagai faktor ekstra estetik.
Penghayat sebagai sumber informasi afektif yaitu informasi yang berupa dampak emosional pada diri penghayat. Dampak ini timbul setelah menghayati karya dengan beragam tafsir makna nilai akibat melakukan interaksi secara dialektis dengan karya seni di dalam proses penghayatan.

C. Kritik Seni Holistik sebagai Pendekatan Penelitian Kualitatif

Pendekatan dalam istilah penelitian kadang disamakan dengan paradigma, kerangka teori, perspektif, atau kerangka pemikiran. Secara sederhana, pendekatan bisa juga diartikan sudut pandang yang bisa berisi model-model suati kegiatan, konsep-konsep, maupun metode-metode. Jika pendekatan sama dengan paradigmam misalnya, maka munculah pengertian pendekatan penelitian kualitatif, pendekatan kuantitatif, karena menggunakan paradigma tersebut, walaupun rancu dengan nama jenis penelitian. Namun demikianlah yang digunakan sebagian masyarakat penelitian. Jika pendekatan disamakan dengan sebuah model, sudut pandang maka pendekatan kritik seni inilah contohnya, karena pendekatan ini menggunakan model, sudut pandang, sebagai batu pijakan untuk melaksanakan penelitian. Pendekatan di sini penulis ibaratkan sebagai kaca mata yang akan merubah cara pandang, yang berisi konsep-konsep, model-model untuk mendekatkan suatu permasalahan dengan kaca mata yang kita kenakan, bukan jenis kaca mata yang lain.
Jika kita menggunakan pendekatan kritik seni holistik, maka ketiga faktor seperti faktor genetik, objektif dan afektif menjadi batu pijakan atau kerangka untuk mencari data, menganalis data sampai pada penarikan kesimpulan.
Jika pendekatan berisi penerapan teori-teori maka teori-tori itulah yang menjadi cermin dalam mengungkap permasalahan. Pendekatan itu misalnya pendekatan antropologis, pendekatan historis, pendekatan sosiologis, pendekatan musikologis, dan sebagainya.
Beberapa teori kritik seni telah disinggung di atas. Beberapa konsepnya dapat digunakan sebagai landasan mengapa kritik seni dapat diterapkan untuk pendekatan penelitian kualitatif.
Pepper, misalnya, mengemukakan teori yang disebut “the world hypotesis” mengkonsolidasi fakta-fakta tentang form, content, dan context dalam sebuah objek seni. Fakta-fakta ini sangat sejalan dengan prinsip penelitian kualitatif yang bersifat kontekstual. Menurutnya aplikasi teori kritik seni dapat menghasilkan interpretasi unik dalam hipotesis tersebutd hypothesis”, sehingga ia mendisain empat teori, yang dianggapnya sebagai “holistic processes of criticism.”
Swarts, walaupun menerapkan kritik seni dalam pendidikan, namun sifat proses kritik ini sangat cocok diterapkan pada penelitian kualitatif.
Penggunaan persepsi, pikiran, perasaan, dan imajinasi, sehingga menimbulka sifat terbuka, berfikir kritik yang merupakan bagian dari interpretasi subuah karya atau peristiwa, merupakan bagian karakter dalam penelitian kualitatif. Tafsir hermeneutik yang juga sangat kuat mewarnai aktivitas penelitian kualitatif, adalah perspektif yang mengarah pada interpretasi ekspresi yang penuh dengan makna dan dilakukan dengan sengaja oleh manusia. Menurut Smith (1984) melakukan interpretasi atas interpretasi yang dilakukan oleh pribadi atau kelompok terhadap situasi mereka sendiri, adalah tugas penting peneliti kualitatif. Setiap peristiwa atau karya selalu memiliki makna sebagai hasil interpretasi atas sesuatu tersebut, selanjutnya menghadapi pengamatnya dan ditangkap dengan interpretasi pula. Mengikuti pernyataan Gadamer (dalam Sutopo, 1995:5), mengenai karya seni bahwa setiap karya akan selalu diciptakan kembali oleh penghayatnya, dan mendapatkan makna baru sebagai ciptaan penghayatnya pula. Demikian pula dengan penelitian kualitatif, seorang peneliti hanya dapat menyajian interpretasi atas interpretasi orang lain (subjek yang diteliti) yang juga didasarkan pada nilai, minat, dan tujuannya sendiri (Smith & Heshusius, 1986). Dalam perpektif hermeneutik pula atas fenomena kesenian, sudah lama para antropologis menganggap kesenian tertentu sebagai teks, sesuatu yang harus dibaca dan ditafsirkan. Dalam perspektif ini seorang peneliti harus dapat menafsirkan suatu peristiwa pertunjukan, atau karya, dengan lebih dahulu memperhatikan pandangan seniman dan masyarakat penghasil seni tersebut, kemudian memberikan interpretasinya. Peneliti bebas menafsirkan berdasarkan persepsi, pandangan, data-data yang mendukungnya. Seniman dengan latar belakang dan pandangannya dalam kritik seni holistik termasuk faktor genetik, sementara masyarakat seninya termasuk pengamat dan masuk faktor afektif.
Dalam perpektif fenomenologi yang merupakan sentral di dalam metodologi penelitian kualitatif, mendorong para peneliti dalam merumuskan masalah yang dikaji di dalam aktivitasnya, dan bagaimana melakuk

Iklan